Penyembuh Luka Terbaik Dunia

Apakah Anda pernah menduga bahwa makanan lezat yang dibuat oleh lebah madu ini sebenarnya adalah salah satu obat tertua yang dikenal manusia? Berpacaran sejauh 5.000 tahun, madu telah berhasil digunakan untuk mengobati luka bakar, batuk, dan bisul. Hippocrates, dokter Yunani, juga memuji kekuatan penyembuhan madu dan datang dengan banyak perawatan berbasis madu untuk penyakit seperti gangguan kulit, bisul dan luka.

Dalam Perang Dunia I, dokter Jerman menggunakan campuran madu dan minyak hati ikan kod untuk mengobati luka tembak. Menurut John Riddle, profesor ilmu kuno di North Carolina State University, sebuah teks medis yang ditulis pada papirus dari 3000 tahun SM menentukan penggunaan madu untuk luka di kepala. Dia mengatakan bahwa mungkin “madu membantu mencegah pembengkakan dan menutup luka untuk menjaga udara dan infeksi keluar”.

Penelitian terbaru menunjukkan bahwa madu jauh lebih unggul daripada antiseptik dan antibiotik. Peneliti Israel menguji madu. Mereka menerapkan manfaat propolis makanan manis dan lengket dua kali sehari pada luka sembilan bayi setelah dua minggu menjalani perawatan antibiotik intravena dan pembersihan antiseptik harian gagal menyembuhkan mereka. Setelah perawatan madu selama lima hari, luka bayi membaik secara signifikan. Setelah 16 hari lagi, mereka ditutup, bersih, dan steril.

Dalam sebuah penelitian di Yaman, madu terbukti memiliki keunggulan signifikan dibandingkan antiseptik yang digunakan untuk luka bedah yang terinfeksi. 50 wanita yang luka terinfeksi menjadi 2 kelompok. Satu kelompok dirawat dengan madu, yang lain dengan antiseptik. Pasien dalam kelompok madu pulih dalam 7 hingga 11 hari, sedangkan kelompok antiseptik membutuhkan 12 hingga 27 hari.

Meskipun krim dan antibiotik modern mungkin memiliki efek penyembuhan, mereka memiliki kelemahan membunuh jaringan dan menyebabkan indohoney.com keropeng dan bekas luka. Tetapi berapa banyak dari kita yang berpikir untuk meletakkan madu di bawah Band-Aid atau perban itu? Seperti dalam penelitian di atas, hasil uji klinis tiga tahun di Rumah Sakit Pendidikan Universitas di Calabar, Nigeria, menunjukkan bahwa madu yang belum diproses dapat menyembuhkan luka ketika pembalut yang lebih modern dan perawatan antibiotik gagal. Pada 59 pasien yang dirawat karena luka dan luka luar, madu efektif pada semua kasus kecuali satu kasus. Banyak yang mengejutkan para peneliti, aplikasi topikal membuat luka steril steril sampai mereka punya waktu untuk sembuh, sementara luka yang terinfeksi menjadi steril dalam waktu seminggu. Yang mengejutkan, madu bahkan terbukti menghilangkan jaringan mati dari luka persisten, membantu beberapa pasien menghindari cangkok atau amputasi kulit.

Menurut European Journal of Medical Research, madu topikal terbukti memiliki efek positif pada infeksi luka pasca operasi karena bakteri gram positif dan gram negatif setelah operasi caesar dan histerektomi.

“Madu menyediakan lingkungan penyembuhan yang lembab, namun mencegah pertumbuhan bakteri bahkan ketika luka sangat terinfeksi,” kata Dr. Peter Molan dari Unit Penelitian Madu di Universitas Waikato, Selandia Baru. “Ini adalah cara yang sangat efektif untuk membuat luka steril yang terinfeksi dengan cepat, tanpa efek samping antibiotik, dan itu bahkan efektif terhadap strain bakteri yang kebal antibiotik.”

Alasan mengapa madu dapat menghentikan infeksi sebenarnya cukup sederhana. Madu biasa mengikat air sehingga bakteri dalam luka memiliki cukup air untuk berkembang biak. Aktivitas air madu menghambat pertumbuhan bakteri. Selain itu, pH madu antara 3,2 dan 4,5 – cukup rendah untuk menghambat pertumbuhan banyak bakteri umum. Aktivitas antibakteri utama dalam madu, bagaimanapun, diduga disebabkan oleh hidrogen peroksida, yang diproduksi secara enzimatis. Tingkat hidrogen peroksida yang dihasilkan adalah antibakteri, tetapi tidak merusak jaringan sel.

Pada Juli 2007, Badan Pengawas Obat dan Makanan AS – percaya atau tidak – memberi Derma Sciences, produsen produk perawatan luka berbasis di New Jersey, izin untuk menjual luka Manuka dan membakar dressing sebagai alat kesehatan. Sekarang madu Manuka secara resmi dapat digunakan dalam perawatan luka dan luka bakar di Amerika Serikat. Madu Manuka telah digunakan sebagai pembalut luka selama beberapa tahun di Inggris, Australia, dan Selandia Baru. Kanada juga menyetujui penggunaannya sebagai pembalut antimikroba pada awal 2007. Madu digunakan sebagai terapi konvensional standar dalam memerangi infeksi hingga awal abad ke-20. Dengan munculnya penisilin, pengetahuan tentang kemampuan penyembuhan madu yang kuat mulai memudar dari kesadaran publik, dan para dokter terlalu bersemangat menggunakan obat ajaib baru.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *