Mengapa Rilis Berita Gagal

Maaf tentang otaku saya dengan masalah ini (otaku = lebih dari sekedar hobi, sedikit kurang dari obsesi).

Banyak dari Anda mungkin mengenal saya, karena saya menjalankan Imediafax, Layanan Internet ke Media Fax. Saya mengirimkan lebih dari satu juta rilis berita Berita Pekanbaru Terkini setahun untuk orang-orang melalui faks dan email. Anda mungkin berpikir bahwa rilis berita saya gagal setiap hari.

Sebenarnya, saya tidak. Rilis berita yang saya tulis dan kirimkan untuk orang-orang cukup berhasil. Klien saya cukup senang dengan saya karena mereka berhasil dengan upaya penjangkauan mereka.

Ini adalah draf rilis berita yang dikirim orang kepada saya yang merupakan masalah saya.

Memperbaiki masalah yang saya lihat di rilis berita yang dikirim orang kepada saya membutuhkan waktu lama. Hal ini juga sangat menyakitkan.

Saya telah melihat banyak kegagalan rilis berita selama bertahun-tahun, dan sekarang saya tahu seperti apa masalah utamanya dan bagaimana cara memperbaikinya.

Nasib saya sebagai humas adalah bahwa saya menghabiskan banyak waktu mendidik klien saya mencoba membuat mereka memahami psikologi berurusan dengan media.

Karet memenuhi jalan dalam rilis berita karena selembar kertas ini adalah penghubung utama untuk semua komunikasi dengan media. Pentingnya salinan pada rilis berita tidak dapat dilebih-lebihkan. Itu harus bebas dari isu atau faktor negatif yang akan mengurangi atau menghilangkan minat dan tanggapan media. Satu kesalahan fatal dan semuanya berakhir.

Jadi mengidentifikasi masalah dan merevisi rilis berita sangat penting. Saya menghabiskan banyak waktu dan upaya untuk menghindari pengiriman rilis berita dengan masalah yang masih ada di dalamnya.

Masalahnya adalah bahwa ketika orang mengirimi saya rilis berita, seringkali dibutuhkan waktu yang sangat lama untuk mengidentifikasi dan mengomunikasikan masalah, dan kemudian lebih banyak waktu lagi untuk menjelaskan dan menegosiasikan semua perubahan kata dengan klien, dan lebih banyak waktu lagi untuk menyelesaikan rilis berita dan memilikinya siap dan disetujui untuk pengiriman.

Sejujurnya – ini bisa sangat menyakitkan bagi semua yang terlibat. Saya cukup brutal pada klien saya, karena kesuksesan mereka adalah yang terpenting. Saya tidak menarik pukulan. Proses komentar saya dapat merusak banyak ego yang sangat tinggi dari beberapa orang yang sangat berprestasi, dalam perjalanan ke rilis berita bebas masalah yang memaksimalkan peluang keberhasilan ketika akhirnya dikirim. Banyak orang berpikir mereka bisa menulis rilis berita. Sangat sedikit dari mereka yang bisa melakukannya dengan sangat baik.

Mereka hanya tidak mengikuti tanggapan media terhadap rilis berita yang cukup untuk mempelajari kesalahan yang dibuat saat mereka menulis rilis berita. Mereka belum belajar apa kesalahannya, jadi tidak ada pembelajaran dari perbaikan terus-menerus.

Di sinilah darah, keringat, dan air mata bisnis copywriting benar-benar ditemukan. Lebih sulit lagi ketika humas profesional lain menulis rilis berita untuk klien. Sekarang klien mendapatkan saran yang berlawanan dari dua profesional. Satu mengatakan “Buat Panas” dan yang lain mengatakan “Keren”. Apa yang harus dilakukan humas?

Jadi motivasi saya untuk melakukan artikel ini sebenarnya cukup egois. Saya ingin menghabiskan lebih sedikit waktu untuk melakukan ini. Hidup saya akan meningkat secara signifikan jika klien saya mengirimi saya rilis berita yang membutuhkan lebih sedikit waktu dan energi untuk memperbaikinya. Sangat sederhana, untuk setiap rilis berita yang masuk dan tidak memiliki masalah ini, saya akan membebaskan diri saya untuk menghabiskan lebih banyak waktu melakukan hal-hal yang lebih menguntungkan bagi klien saya dan saya.

Masalah yang tercantum di sini semuanya telah diidentifikasi sebagai alasan kegagalan rilis berita. Ini didasarkan pada pengalaman lebih dari 20 tahun dalam menangani akibatnya – jumlah aktual dan kualitas tanggapan yang dihasilkan dari pengiriman rilis berita.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *